Beranda Kesehatan Dokter Agus Harianto Spesialis Kembar Siam Meninggal Dunia

Dokter Agus Harianto Spesialis Kembar Siam Meninggal Dunia

Surabaya, SURYANEWS.CO.ID – dr. Agus Harianto, SpA(K) Kepala Tim Penanganan Kembar Siam RSUD dr Soetomo meninggal dunia pada Sabtu (5/6/2021) pukul 03.00 di RSUD dr. Soetomo Surabaya.

Berdasarkan kabar duka yang disampaikan Dr Urip Murtedjo SpB KL Ketua Forum Pers RSUD dr Soetomo kepada Suara Surabaya, jenazah dr. Agus akan disalatkan di Masjid An Nur dan dimakamkan di TPU Keputih pada pukul 08.00 WIB.

“Innalillahi wainna ilaihi rojiun.
Allahumma gfirlahu warhamhu wa’afihi wa’fu’anhu.
Telah berpulang ke rahmatullah, Guru/Senior/Sejawat Kami dr. Agus Harianto, SpA(K) pada hari Sabtu, 5 Juni 2021, pukul 03.00 WIB.
Rencana Jenazah akan disucikan di Masjid An Nur, diberangkatkan dari RSUD Dr. Sutomo, menuju TPU Keputih.
Informasi dan prosesi pemakaman dapat diikuti melalui ZOOM Meeting.”

dr. Agus Harianto, SpA(K) Kepala Tim Penanganan Kembar Siam RSUD dr Soetomo. Foto: Unair

Teguh Ketua Ikatan Alumni Universitas Airlangga mengatakan bahwa dr. Agus Harianto, SpA(K) adalah tokoh yang membentuk komunitas alumni penyintas Covid-19 RS Lapangan, yang merupakan sumber penggerak donor plasma konvalesen.

“Beliau orang baik. Al-Fatihah. Semoga almarhum diampuni dosanya dan mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah SWT,” kata Teguh melalui pesan teks.

dr. Agus Harianto, SpA(K), merupakan dokter spesialis anak konsultan yang menangani kasus kembar siam sejak tahun 1990. Selama itu sudah lebih dari 100 kasus kembar siam yang dia tangani, dengan puluhan di antaranya sampai menjalani operasi pemisahan. Beberapa kasus yang mendapat sorotan publik adalah keberhasilan operasi pemisahan bayi kembar siam Janeeta-Janeetra pada tahun 2009 dan Akila Dewi Syabila-Azila Dewi Sabrina pada tahun 2019.

Acara syukuran keberhasilan penanganan Azila-Aqila kembar siam asal Kendari, Sulawesi Tenggara di RSUD dr Soetomo Surabaya, Jumat (20/9/2019). Foto: Dok. suarasurabaya.net

Kembar siam merupakan kelainan pada bayi yang terlahir kembar dengan kondisi tubuh saling menempel dan terhubung satu sama lain. Menurut dr. Agus, kebanyakan kasus kembar siam terjadi pada keluarga kurang mampu. Karena keterbatasan ekonomi, orang tua tidak memeriksakan kondisi janinnya dan datang ke rumah sakit ketika bayi sudah lahir dan kondisinya memprihatinkan. Padahal, dengan rutin memeriksakan janin, dokter sebenarnya sudah bisa mengetahui secara pasti apakah bayi tersebut mengalami kembar siam atau tidak sejak bayi berusia 20 minggu dalam kandungan (SSnet/Red)

 

Adminhttp://suyanews.co.id
PT Surya Batam Perkasa Lampiran Keputusan MENKUMHAM RI Nomor AHU-0030429.AH.01.01. Tahun 2019 NPWP : 91.900.656.9.225.000

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read