Beranda Hukum Minta Prajurit TNI-Polri Tenang, Mahfud: Kejagung Akan Sita Aset Korupsi Asabri

Minta Prajurit TNI-Polri Tenang, Mahfud: Kejagung Akan Sita Aset Korupsi Asabri

JAKARTA, Surya News – Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menyebut dalam waktu dekat Kejaksaan Agung (Kejagung) akan segera menyita aset-aset terkait dugaan korupsi PT Asabri. Hal itu disampaikan Mahfud selepas dirinya berkoordinasi dengan pihak Kejagung.

“Saya tadi koordinasi juga dengan Kejagung. Dalam waktu dekat akan menyita beberapa aset ya,” tuturnya dalam keterangan video, Selasa (22/1/2021).

Dia turut meminta agar masyarakat ikut mengawal kasus ini hingga tuntas. Selain itu, Mahfud juga mengajak agar para pihak mempercayai prinsip Kejagung dalam penuntasan kasus dugaan korupsi tersebut dengan sebaik-baiknya. “Masyarakat ikut mengawal dan percayakan ke Kejagung akan menangani ini dengan sebaik-baiknya,” tuturnya.

Dia menyebutkan, kerugiaan negara yang ternyata mencapai Rp23 Triliun. Menurutnya, angka tersebut meleset dari perkiraannya tahun lalu yang menyebutkan bahwa negara merugi hingga Rp16 triliun. “Ini yang saya katakan dulu ketika bulan Januari atau Februari tahun 2020 awal, saya katakan. Kalau dulu saya bilang Rp16 triliun dugaan korupsinya ternyata setelah dilacak betul sampai Rp22-23 triliun,” ucapnya.

Dia berharap para prajurit TNI-Polri dapat tetap tenang. Menurutnya, negara akan bertanggung jawab dan memberikan pelayanan secara maksimal. “Sekali lagi prajurit TNI-Polri tenang, negara akan memberikan pelayanan kepada anda, karena ini uang tabungan anda,” ucapnya.

Sebelumnya, penyidik Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung (Kejagung) telah menetapkan delapan tersangka dalam tindak pidana korupsi PT Asabri. Para tersangka diduga telah merugikan keuangan negara sebesar Rp23,7 triliun lebih. “Kerugian negaranya hingga saat ini masih dalam penghitungan BPK. Namun, sementara yang ditaksir penyidik mencapai Rp23.739.936.916.742,58,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung Leonard Eben Ezer Simanjuntak di Kejagung, Senin, 1 Februari 2021.

Leonard mengatakan delapan tersangka tersebut yakni mantan Dirut Asabri 2011-2016 Mayjen TNI (Purn) Adam Rahmat Damiri, mantan Dirut Asabri 2016-2020 Soni Widjaya, Lukman Purnomosidi selaku Dirut PT Prima Jaringan. Kemudian inisial HS selaku mantan Direktur Investasi Asabri, BE mantan Direktur Keuangan Asabri, Ilham W Siregar selaku mantan Kepala Divisi Investasi Asabri. “Dua lagi yakni terdakwa kasus korupsi Jiwasraya Heru Hidayat dan Benny Tjokro,” jelasnya.

Sumber : Sindonews
(Redaksi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Mengaji Kebencanaan Bersama Pembina Santana

  LAMONGAN, Surya News - Arisan Ilmu Nol Rupiah yang dihelat Sekber Relawan Penanggulangan Bencana (SRPB) Jatim kali ini bertempat di Pondok Pesantren (Ponpes) Sumber...

Wagub Jatim Tinjau Mosipena di Kantor BPBD Jatim

  SIDOARJO, Surya News - Mobil Edukasi Penanggulangan Bencana (Mosipena) rupanya menarik perhatian Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak. Sehari setelah Mosipena dioperasikan oleh relawan...

Polisi Bersenjata Kawal Penyidik KPK Geledah Ruang Kerja Bupati Bintan

BINTAN, Surya News - Penggeledahan oleh penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), tak hanya menyasar Kantor Badan Pengusahaan (BP) Kawasan Wilayah Bintan. Mereka juga menggeledah ruang...

Edy Susilo : BPKPPD Kepri Minta PLN Batam Dan Aparat Tegas Memutus TV Kabel Di Tiang Listrik Milik Negara

Batam |Suryanews- Puluhan Lrmbaga Swadaya Masyarakat surati Kepolresta Barelang, Bright PLN, Kejakdaan dan Kominfo terkait pemamfaatan tiang listrik PLN Batam oleh pengusaha TV Kabel...

Bersama Wujudkan Kepri Yang Lebih Maju

  BATAM, Surya News - Wali Kota Batam Muhammad Rudi menghadiri silaturahmi dengan Gubernur Kepri Ansar Ahmad dan Wakil Gubernur Kepri Marlin Agustina Rudi di...